Profile
Hamil

Kehamilan Kedua, Ini Bedanya dengan yang Pertama

Kehamilan Kedua, Ini Bedanya dengan yang Pertama

Kehamilan kedua berbeda dengan kehamilan pertama, ini beberapa perbedaannya

Setiap kehamilan memiliki keunikan. Apa yang Anda alami pada kehamilan pertama bisa jadi tidak terjadi pada kehamilan berikutnya. "Kehamilan kedua Anda mungkin sama sekali berbeda dari yang pertama," kata Shelly Holmstrom, MD, profesor obstetri dan ginekologi di University of South Florida Morsani College of Medicine, di Tampa, dan juru bicara American College of Obstetricians and Gynecologists . 
Jika Anda mengharapkan anak kedua, inilah yang perlu Anda ketahui.

1.Perut cepat membesar
Ketika kehamilan pertama, Anda mungkin merasa perut Anda tidak terlalu banyak berubah. Perkembangan perut menjadi ‘buncit’ lebih lambat dibanding kehamilan kedua. Biasanya pada usia kehamilan delapan minggu, Anda sudah tidak bisa lagi mengaitkan celana. Perut Anda berkembang lebih cepat karena otot rektus abdominis Anda (yang Anda anggap sebagai six pack), telah diregangkan selama kehamilan pertama Anda. Jadi jangan merasa lebih buruk karena harus mengeluarkan semua baju hamil Anda lebih cepat. 

2. Nyeri punggung dan variasi lebih cepat muncul  
Otot perut Anda bisa melakukan lebih dari sekadar menyulitkan Anda untuk menyembunyikan kehamilan Anda. Nyeri punggung-yang bisa berkembang saat pusat gravitasi Anda bergeser untuk mengakomodasi perut Anda yang sedang tumbuh-dapat terjadi lebih awal. “Jika otot perut Anda jauh lebih lemah pada kehamila kedua, mungkin Anda mengalami sakit punggung lebih awal,” kata dr. Holmstrom. Untuk mencegah dan mengurangi sakit punggung, kenakan sepatu bertumit rendah tapi tidak rata, dengan dukungan lengkungan yang bagus. 

Sayangnya, jika Anda mengalami varises atau wasir pada kehamilan pertama Anda, penyakit ini mungkin akan lebih parah saat ini, dan kemungkinan akan segera muncul juga. "Karena pembuluh darah ini telah tertekan pada kehamilan pertama Anda, maka mereka lebih rentan tertekan untuk kedua kalinya," Dr. Holmstrom menjelaskan. 

Cara terbaik untuk mencegah wasir adalah menghindari sembelit: Minum banyak air putih, makan makanan berserat tinggi yang kaya buah dan sayuran, hindari duduk atau berdiri dalam waktu lama tanpa istirahat, dan jangan menunda saat Anda perlu menggunakan kamar mandi. Untuk menangkal varises, berolahraga secara teratur, hindari kenaikan berat badan yang terlalu banyak, angkat kaki jika mungkin, dan jangan menyilangkan kaki atau pergelangan kaki saat duduk. Anda juga dapat meminta dokter Anda apakah stoking dukungan elastis (tersedia di toko peralatan medis) mungkin bisa membantu.

Lebih capek 
Jika kehamilan pertama Anda masih punya waktu untuk nonton di bioskop dan beristirahat, pada kehamilan kedua, waktu Anda akan lebih padat. Anda tidak punya waktu untuk istirahat karena harus menyiapkan kebutuhan anak pertama. Tidak heran bila Anda cepat lelah. 

“Beri diri Anda lebih banyak waktu untuk beristirahat dengan mendelegasikan apa yang bisa Anda lakukan kepada pasangan atau pengasuh,” kata Isabel Blumberg, M.D., soerang dokter spesialis swasta di New York City. “Dan Anda akan makin tidak punya waktu untuk diri senditi,ketika bayi datang, jadi cobalah untuk mengalihkan tanggung jawab ini sekarang,” katanya. 

Fokus kekhawatirannya berbeda
Pada kehamilan pertama, Anda mungkin memantau setiap perubahan yang terjadi, tapi tidak demikian pada kehamilan kedua. Anda lebih santai menghadapi kehamilan kedua, tidak terlalu khawatir akan kesehatan bayi, kehamilan Anda, dan lainnya. Hal ini karena Anda sudah memiliki pengalaman sebelumnya.

Fokus Anda mungkin lebih pada memikirkan semua perubahan yang akan  terjadi setelah bayi baru lahir. Misalnya, Anda mungkin akan lebih memikirkan bagaimana mempersiapkan anak pertama untuk menjadi kakak yang baik, memberi kasih sayang yang sama pada kedua anak atau memikirkan biaya yang lebih besar dengan bertambahnya anak. 

Risiko komplikasi lebih kecil 
Jika Anda sehat dan tidak mengalami komplikasi pada kehamilan sebelumnya, risiko komplikasi pada kehamilan kedua, cenderung rendah. Memang benar bahwa semakin banyak bayi yang Anda miliki, semakin tinggi risikonya untuk beberapa komplikasi, seperti abrupsio plasenta dan perdarahan pascapartum (PPH), misalnya. Tapi ini terutama kekhawatiran wanita yang telah memiliki banyak bayi.

Jika sebelumnya Anda pernah mengalami komplikasi kehamilan - seperti persalinan prematur dan kelahiran, preeklampsia, abrupsi plasenta, atau perdarahan pascapersalinan - Anda memiliki risiko lebih tinggi terkena komplikasi kehamilan ini. Anda juga berisiko tinggi menghadapi komplikasi tertentu saat ini jika Anda telah mengembangkan kondisi medis kronis seperti tekanan darah tinggi, obesitas, atau diabetes sejak kehamilan terakhir Anda.

Di sisi lain, jika Anda belum pernah mengalami preeklampsia sebelumnya (dan Anda hamil dengan pasangan yang sama dan belum mendapat hipertensi), peluang Anda untuk mengembangkannya selama kehamilan ini jauh lebih rendah daripada pertama kalinya.

Hal utama yang harus dipahami adalah bahwa riwayat medis dan kebidanan Anda penting, dan dapat mempengaruhi risiko Anda terkena masalah pada kehamilan berikutnya. Jadi, pastikan dokter Anda mengetahui komplikasi kehamilan atau pascapersalinan yang Anda alami, masalah yang dialami bayi Anda, atau masalah medis apa pun yang Anda kembangkan. Dengan cara itu dia bisa menentukan cara terbaik untuk mengelola kehamilan Anda.

Proses kelahiran yang lebih cepat
Jika pada kehamilan pertama, Anda butuh proses berjam-jam, bahkan seharian untuk kontraksi dan menjalani persalinan, kali ini prosesnya jauh lebih cepat. Hal ini karena otot rahim Anda sudah terbentang, dan  Anda mungkin mengalami lebih banyak kontraksi menjelang persalinan - dan kontraksi bawaan Anda (yang membantu menghentikan pendarahan dan mengecilkan rahim Anda kembali ke ukuran normalnya) dapat berlangsung lebih lama. Itu karena " otot uterus" Anda menurun setiap kehamilan berikutnya.

Tapi kabar baiknya: Anda akan melalui tahap persalinan yang lebih cepat.  "Persalinan hampir selalu lebih mudah pada kelahiran kedua," kata Dr. Blumberg. Sayangnya, kita tidak bisa melahirkan bayi kedua dulu, jadi kehamilan pertama tetap harus dijalani terlebih dulu. 

Ditinjau oleh: dr. Adnan Yusuf

Anda punya pertanyaan seputar Hamil ?
Ask Doctor
Pengobatan ISPA dengan gejala ringan bisa dilakukan sendiri di rumah. Perawatan yang Tepat untuk ISPA Kanker payudara merupakan penyakit yang menakutkan. Namun, ada harapan untuk pencegahan kanker ini. 7 Hal Baru Tentang Kanker Payudara yang Perlu Anda Tahu