Profile
Kesehatan Mental

Ini Dampaknya Bagi Perempuan Bila Terlalu Eksis di Media Sosial

Ini Dampaknya Bagi Perempuan Bila Terlalu Eksis di Media Sosial

Pada era modern seperti saat ini, hampir seluruh masyarakat dunia memiliki setidaknya satu akun media sosial, tak terkecuali di Indonesia. Berdasarkan data statistik Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia atau APJII, penggunaan internet di Indonesia pada akhir tahun 2014 mencapai 88,1 juta orang dan mayoritas menggunakan internet untuk mengakses sosial media. Dan siapa pengguna terbesarnya? Women’s Media Center meririls data bahwa pada 2014, pengguna media sosial terbanyak adalah perempuan, yakni sebesar 71%.

Tak bisa disangkal, bahwa pengaruh media sosial cukup besar bagi perempuan. Di satu sisi media sosial memang bisa memudahkan hidup kita. Informasi yang serba ada, singkat dan cepat, membantu Anda untuk melek informasi. Namun, terlalu aktif di media sosial juga berbahaya bagi emosi kita. Ini bahayanya jika kita terlalu eksis di media sosial.

  • Membuat ketergantungan

Pada sebagian orang, media sosial mampu memberikan kenyamanan dan meningkatkan kepercayaan diri, sehingga seringkali mereka tidak berhenti untuk menyebarkan informasi, terlepas dari informasi tersebut penting atau tidak. Anda juga jadi tidak bisa lepas dari gadget karena ingin terus memantau apa pun yang terjadi pada media sosial yang Anda miliki.

Nah, jika Anda memiliki gejala seperti tidak bisa jauh dari handphone, sulit untuk menon-aktifkan ponsel, atau jari-jari Anda terasa gatal bila tidak mengetik sesuatu pada layar ponsel dan memposting di media sosial, Anda mungkin sudah ketergantungan. Ayo mulai batasi penggunaan media sosial sehingga Anda tidak hanya dekat dengan orang-orang di dunia maya, namun juga dengan orang-orang yang berada di sekeliling Anda.

  • Mengubah Suasana Hati

Cukup sulit bagi para pengguna sosial media untuk mengatur banyaknya informasi yang beredar. Informasi tersebut bermacam-macam, mulai dari hal yang positif seperti hiburan, ataupun yang negatif seperti kekerasan. Tanpa disadari, hal-hal yang Anda dapatkan melalui  media sosial dapat mengubah suasana hati. Anda mungkin sering mengalami, suasana hati yang gembira mendadak sedih atau kesal hanya karena melihat postingan di media sosial. Apalagi informasi di media sosial, seringkali berita negatif yang memancing emosi.

 Untuk mencegah hal tersebut, pilihlah akun-akun yang positif dan buang akun-akun negatif yang hanya akan merusak suasana hati Anda. Saringlah informasi-informasi yang mampu memotivasi dan membuat suasana hati Anda lebih bahagia.

  • Meningkatkan Kecemburuan Sosial

Banyak orang berkata sirik tanda tak mampu. Namun, sudakah Anda ketahui bahwa media sosial berpotensi untuk meningkatkan kecemburuan sosial? Lihat saja beberapa artis papan atas atau teman dekat Anda yang memamerkan barang berharganya atau liburan ke luar negeri melalui  media sosial mereka. Pernahkah awalnya Anda biasa saja melihat hal  tersebut, namun lama kelamaan ada perasaan kesal akibat Anda tidak memiliki kesempatan seperti mereka?

Tim peneliti dari University of British Columbia yang telah melakukan riset pada 1.100 pengguna Facebook membuktikan bahwa begitu banyak reaksi negatif dikeluarkan/diposting akibat rasa iri. Dampaknya adalah rasa benci yang berkelanjutan dan bisa-bisa menyakiti diri sendiri ataupun orang lain. Seram, kan? Maka, penting bagi Anda selaku pengguna media sosial untuk menyadari bahwa kebahagiaan tidak melulu mengenai materi dan tetaplah mensyukuri apa yang telah Anda miliki saat ini.

  • Meningkatkan Kecenderungan untuk Depresi

Sosial media yang sangat up-to-date akan segala informasi membuat tidak sedikit pengggunanya memiliki keinginan untuk lebih dulu mengetahui informasi tersebut ketimbang orang lain. Seringkali, ketinggalan berita membuat rasa percaya diri seseorang menurun dan menjadi depresi akan hal tersebut.

Banyak faktor yang dapat menyebabkan pengguna sosial media menjadi stres atau depresi. Di antaranya adalah kehilangan sinyal atau koneksi internet tidak lancar, tidak dapat mengakses sebuah website, atau ketika halaman website seketika tertutup karena baterai gadget mereka habis.

Untuk mengurangi tingkat stress, Anda perlu untuk mengurangi penggunaan media sosial. Sediakan waktu untuk diri sendiri tanpa media sosial, dan beristirahat. Selain itu, Anda juga memiliki pilihan untuk menggunakan kembali media konvensional untuk mencari tahu berbagai informasi.

  • Mengurangi stres

Tidak hanya bisa meningkatkan stres, media sosial juga bisa mengurangi stres para penggunanya, tergantung bagaimana cara Anda menggunakan sosial media tersebut. Berdasarkan data dari Pew Research Center, seorang wanita yang menggunakan media sosial  beberapa kali dalam satu hari, memiliki tingkat stres lebih rendah ketimbang wanita yang tidak menggunakan media ssosial sama sekali. Hal ini karena pada dasarnya wanita cenderung lebih terbuka dan berani mengungkapkan perasaannya. Sehingga saat mereka berekspresi melalui  media sosial, saat itu pula ia melepas atau mengurangi rasa stresnya.

Namun, Anda tetap perlu membatasi dan mengontrol apapun yang ingin Anda sebar ke media sosial. Pastikan saat Anda depresi dan ingin memposting di sosial media, Anda tetap memiliki konten yang dapat berdampak positif bagi diri sendiri dan orang lain.

 

Ditinjau oleh: dr. Jezzy Reisya

Anda punya pertanyaan seputar Kesehatan Mental ?
Ask Doctor
Ciri-Ciri Kulit Sehat Dan Tidak Sehat Kenali Ciri-Ciri Kulit Sehat (Dan Tidak Sehat) Ciri-Ciri Kulit Sehat Dan Tidak Sehat Kenali Ciri-Ciri Kulit Sehat (Dan Tidak Sehat)