Profile
Kesehatan Mental

Cara Mengatasi Cemas Berlebihan

Cara Mengatasi Cemas Berlebihan

Kecemasan adalah gangguan mental yang bisa diatasi dengan cara mengelolanya dengan tepat.

Sering merasa cemas? Cemas dianggap wajar bila ada sumber kecemasan dan bersifat sesaat, misalnya cemas karena harus presentasi penting di depan klien. Namun, bila Anda kerap merasa cemas, jangan dianggap sepele. Gangguan kecemasan bukan hal sepele. Di Amerika Serikat, gangguan kecemasan mempengaruhi lebih dari 18 persen orang dewasa setiap tahun, begitu menurut National Institute of Mental Health. Ini termasuk gangguan kecemasan umum, gangguan obsesif kompulsif, gangguan stress pasca-trauma, dan banyak lagi.

Dr. Jill Stoddard,  direktur pendiri Center for Stress & Anxiety Management, sebuah klinik rawat jalan di San Diego yang mengkhususkan diri dalam terapi perilaku kognitif (CBT) dan terapi penerimaan dan komitmen (ACT) untuk kecemasan dan masalah terkait, menyarakan cara ini untuk mengelola gangguan kecemasan.

Gunakan indra Anda

Kecemasan mempersempit fokus Anda ke ancaman yang dirasakan (yaitu, apa pun yang Anda rasakan takut atau khawatirkan saat ini) yang dapat mempengaruhi fokus dan memori Anda. Berlatihlah memperluas pandangan Anda dengan gunakan indera Anda - apa yang Anda lihat, dengar, cium, dll. - untuk meningkatkan perhatian dan pengalaman.

Bersyukur

Sering-seringlah bersyukur sebagai cara lain untuk memperluas fokus. Ada hal-hal yang Anda khawatirkan, dan ada juga hal-hal yang Anda syukuri.

Menerima

Kesulitan dengan ketidakpastian dan kurangnya kontrol yang dirasakan memperkuat kecemasan. Untuk "memperbaiki" ini, kita sering mencoba untuk mendapatkan lebih banyak kepastian dan lebih banyak kontrol - misalnya, dengan melakukan pencarian internet tentang gejala-gejala kesehatan. Hal ini sebenarnya dapat meningkatkan kecemasan dalam jangka panjang. Penawarnya adalah Anda dapat membaca buku atau menonton acara olahraga, tapi tidak sampai selesai. Jangan melihat sampai acara tersebut berakhir. Jangan lihat ‘ending’nya. Sebenarnya, ini adalah antisipasi yang menarik. Jadi cobalah membawa sikap keterbukaan ini untuk tidak tahu, dan lihat apa yang terjadi.

Hadapi ketakutan Anda

Penghindaran adalah apa pun yang Anda lakukan/tidak Anda lakukan, untuk merasa kurang cemas dan mencegah hasil yang menakutkan terjadi. Misalnya, menghindari situasi sosial, menggunakan narkoba atau alkohol, atau menunda-nunda adalah contoh penghindaran. Ketika menghindari apa yang menjadi Anda, sebenarnya hal tsb hanyalah bantuan jangka pendek. Namun, bantuan ini tidak pernah berakhir, dan sebelum Anda mengetahuinya, kecemasan itu kembali menghantui lagi, sering kali dengan perasaan sedih atau malu karena telah melakukan penghindaran. Dan seringkali, strategi penghindaran yang tepat Anda gunakan untuk merasa lebih baik dan mencegah hasil yang ditakuti (misalnya membaca catatan Anda selama pidato atau menghindari kontak mata) benar-benar menciptakan hasil yang Anda coba hindari (yaitu, tampak cemas atau tidak kompeten ). Pertimbangkan untuk mengambil langkah kecil untuk mulai hadapi ketakutan Anda. Apa satu hal yang mungkin Anda lakukan yang membawa Anda keluar dari zona nyaman Anda? Anda akan membangun penguasaan dan keyakinan, dan kecemasan Anda mungkin bahkan berkurang dalam prosesnya.

Tentukan nilai Anda

Anda ingin menjadi siapa? Apa yang Anda inginkan? Sifat apa yang ingin Anda wujudkan saat Anda terlibat dalam pekerjaan atau sekolah, atau berinteraksi dengan orang yang Anda sayangi? Jika pertemanan itu penting, bagaimana Anda bisa menciptakan ruang dalam hidup Anda untuk itu? Ketika Anda melakukannya, kualitas apa yang ingin Anda wujudkan ketika Anda menghabiskan waktu bersama teman-teman? Apakah Anda ingin menjadi otentik? Welas asih? Tegas?

Ini semua adalah nilai, dan membuat pilihan sesuai dengan nilai - bukan dalam strategi penghindaran. Mungkin tidak memengaruhi kecemasan Anda, tetapi pasti membuat anda kaya makna, meraih vitalitas dalam hidup.

 

Ditinjau oleh: dr. Adnan Yusuf

Anda punya pertanyaan seputar Kesehatan Mental ?
Ask Doctor
Darah tinggi adalah penyakit yang ditakuti banyak orang karena membahayakan tapi sering kali tidak menimbulkan gejala. Ini beberapa obat anjuran Dokter. Obat Darah Tinggi yang Perlu Anda Tahu Tekanan darah rendah bisa terjadi pada siapa saja. Berikut beberapa faktor yang menjadi penyebab darah rendah. Darah Rendah, Kenali Penyebabnya